DOKTER Umum Dan TULANG PUNGGUNG Pelayanan Kesehatan di Indonesia

Tulang punggung pelayanan kesehatan di Indonesia adalah dokter umum. Dengan jumlah dokter saat ini lebih dari 110.000 orang dan dokter gigi lebih dari 27.000 orang , mereka sebagian besar bertugas didaerah daerah mengisi Puskesmas Puskesmas yang menjadi pusat pelayanan kesehatan didaerah tersebut. Merekalah tulang punggung pelayanan kesehatan di Indonesia.

Tidak gampang bekerja di Puskesmas, apalagi puskesmas yang berada didaerah terpencil dan sangat terpencil, daerah kepulauan dan daerah perbatasan. Mereka terhukum oleh kondisi geografis, dimana sering akses ke Puskesmas itu sulit, apalagi akses kewilayah kerjanya. Mereka bekerja ditengah keterbatasan peralatan puskesmas. Jikapun peralatan ada, tetapi sebetulnya tidak layak  dan sering tidak berfungsi  karena sudah rusak.
Satu satunya andalan yang mereka miliki adalah sebuah stetoskop, Tidak salah memang jika salah seorang direktur BPJS menyatakan bahwa dokter di Puskesmas memeriksa hanya dengan memegang megang pasien saja. Tidak salah memang memeriksa pasien dengan hanya memegang megang saja dan mengandalkan stetoskop. Tetapi ini akan berakibat tingginya kasus  rujukan dari puskesmas ke pusat pelayanan yang lebih tinggi.

Dengan kondisi saat ini, kita yakin bahwa masalah sebetulnya di Puskesmas bukanlah pada orangnya, karena siapapun ditempatkan di Puskesmas maka masalahnya akan tetap sama. Angka rujukan akan tetap tinggi dari Puskesmas. Andaikan Puskesmas dilayani sekalipun oleh dokter spesialis penyakit dalam.

Tugas seorang dokter di Puskesmas bukan hanya pelayanan kesehatan, tugas mereka mulai dari Promotif, Preventif, Pengobatan dan Rehabilitasi. Mereka harus berkeliling seluruh desa dan dusun dalam wilayah kerja mereka. Menggunakan seluruh modalitas yang tersedia. Dan salah satu modal yang mereka miliki adalah dengkul mereka yang bisa membawa mereka menyeberangi sungai, mendaki bukit , melewati hutan. Sering mereka melewati hutan dan diiringi riuh rendah bunyi monyet yang berarti ada harimau didekat tempat tersebut. Menakutkan dan mengkhawatirkan, apalagi jika orang tua mereka tahu hal ini.

Kemampuan berimprovisasi, itulah yang harus mereka lakukan. Mereka harus mensiasati dan mengakali keterbatasan peralatan dan obat obatan yang mereka miliki. Tetapi mereka tetaplah bukan seorang tukang sulap yang mampu mengubah situasi dalam sekejap mata. Mereka tetaplah seorang manusia biasa dengan segala keterbatasannya. Malangnya jika terjadi kematian atau kecacatan pasien maka yang dimintai pertanggung jawabannya adalah seorang dokter. Jasa untuk dibagi bersama sama, tetapi resiko ditanggung seorang diri.

Mereka bertugas 24 jam dalam sehari. Tak ada profesi lain yang bertugas terus menerus tanpa jam kerja. Disaat pegawai lain bertugas 8 jam sehari, 5 hari seminggu , total selama 40 jam seminggu, maka mereka bekerja tanpa ada waktu jeda, total mereka bekerja 168 jam seminggu, sisanya adakah uang lembur?, tidak ada. Waktu jeda yang mereka miliki hanyalah saat minta izin ke Kepala Dinas atau Kepala Puskesmas untuk mengikuti seminar. Bahkan saat orang berlebaran, sering ada surat dari Pemerintah Daerah Kabupaten atau Kepala Dinas Kesehatan, bahwa aturan libur itu tidak berlaku bagi Dokter Puskesmas. Mereka harus tetap bertugas disaat orang lain bersilaturahmi dengan keluarganya. Tidak ada lembur untuk kelebihan kerja. Harusnya 2 hari mereka bekerja yaitu 48 jam maka  mereka sudah bebas 5 hari berikutnya. Atau kalau mengikuti kerja pegawai lain dari jam 08.00 pagi sampai  jam 16.00 lima hari seminggu. Diluar jam itu mereka bebas, tetapi itu tidak berlaku bagi mereka. Akan terjadi keributan di masyarakat jika mereka datang diluar jam kerja dan tidak dilayani, dan jika diekspose di media massa maka dokternya akan menjadi tersangka. Ini akan bisa dipolitisasi oleh orang yang berminat.

Coba, mana ada profesi lain yang seperti itu, mungkin hanya polisi yang bisa seperti itu. Tetapi polisi masih bisa bergantian dengan teman temannya. Kalau dokter berbeda, siapapun petugasnya yang bekerja bertugas  dan berjaga , dokternya ya tetap itu juga. Lu lagi, lu lagi. Dan yang paling menyedihkan ini sering dimanfaatkan oleh penguasa dengan jargon pelayanan gratis, 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Dan dokternya meringkuk di Puskesmas tanpa bisa membantah, jika membantah maka akan ada sanksi kepegawaian. Entah apanya yang gratis, padahal pelayanan tersebut dibayar oleh BPJS dan Pemda. 24 jam sehari, memangnya dokter robot yang tidak perlu istirahat.

Untungnya sebagian besar dokter masih menjunjung tinggi idealisme, mereka mau bertugas bersusah payah, berpergian jauh ke pelosok pedalaman melayani masyarakat, menyeberangi sungai, mendaki bukit, memanggul sepeda motor, naik perahu, merenung di pinggir sungai menunggu air pasang surut sehingga bisa menyeberang,  berjalan malam dengan diterangi  lentera yang bahan bakarnya karet yang diambil dari pepohonan karet warga yang berada di pinggir jalan. Mereka menjunjung tinggi idealisme dengan bayaran secukupnya, hanya kepuasan melihat pasien terlayani dengan baik, kepuasan melihat wajah sumringah masyarakat yang didatangi oleh dokternya. Sumringah dijamu oleh kepala desa/dusun yang bahagia warganya didatangi oleh Tim Kesehatan.

Uang, jangan ditanya masalah uang. Inilah bagian yang sensitif untuk dipertanyakan. Bukankah dokter ditakdirkan dan dibentuk untuk melayani masyarakat. Bukankah yang paling berharga adalah kepuasan pasien, itu melebihi pembayaran dengan apapun. Bukankah kebanggaan sebagai dokter itu adalah bayaran yang paling tinggi. Bayaran yang tertinggi adalah dari Allah SWT. Dan sering mereka menghibur diri sendiri, “ memang benar, bayaran paling tinggi adalah dari Allah SWT dan kepuasan telah membantu kesembuhan pasien. Alhamdulillah”.
Sementara kehidupan duniawi mereka harus tetap berjalan. Mereka tidak bisa mendapatkan makanan gratis, mereka tidak bisa mendapatkan transpor gratis, mereka tidak bisa memiliki rumah dengan hanya menunjukkan baju putih mereka yang sudah kotor karena sering turun ke lapangan dan tak punya uang untuk membeli yang baru.Mereka tidak bisa mengikuti seminar dengan gratis, mereka tidak bisa menginap di hotel jika mengikuti simposium di kota dengan membawa kartu BPJS atau KTP mereka yang menunjukkan identitas mereka. Mereka tetaplah manusia yang memerlukan segala sesuatu demi untuk keberlangsungan hidup mereka, hidup keluarga mereka.

Tidak ada dokter puskesmas yang tidak idealis, kalau mereka tidak idealis maka mereka akan dipaksa oleh sistem untuk menjadi idealis. Mereka tidak bisa berkata apa apa, jika masyarakat membayar mereka dengan seekor ayam dan setandan pisang sambil mencium tangnnya mengucapkan terima kasih. Siapa yang tega meminta bayaran dari pasien yang menangis sambil mencium tangannya mengucapkan terima kasih sungguh sungguh dari lubuk hatinya. Jika mereka sebelumnya tidak idealis, mulai saat itu mereka akan belajar untuk menjadi seorang idealis.

Lalu, bukankah dokter puskesmas yang bertugas diperkotaan bernasib lebih baik. Di satu sisi kondisi mereka lebih baik, karena mereka punya akses ke tempat tempat pendidikan untuk anak anak nya, akses ke tempat hiburan. Tetapi secara umum kondisi mereka jauh daripada ideal, kondisi penggajian mereka sama saja dengan pegawai lain dengan jam kerja yang berlebih. Malahan kadang mereka lebih khawatir dibandingkan teman teman mereka yang didesa, karena Puskesmas berada langsung didepan mata Dinas Kesehatan atau Kepala Daerah, sehingga mereka tidak bisa mencuri curi waktu luang. Dari pagi sampai pulang jam kerja mereka harus berada di Puskesmas, kecuali ada tugas luar. Jasa dari sistem kapitasi tak akan banyak membantu mereka, karena pegawai puskesmas di perkotaan banyak, sehingga pembaginya banyak. Walaupun demikian resiko mal praktek dan masuk penjara tetap ada ditangan mereka sendiri, berbeda dengan jasa kapitasi yang dibagi bersama sama.

Tidak ada salahnya Pemerintah memberikan imbalan yang besar bagi mereka yang bertugas ditempat tempat terpencil seperti itu. Apapunlah profesinya, baik dokter, dokter gigi, bidan , perawat, petugas gizi, petugas kesling. Imbalan yang besar tentulah dalam bentuk imbalan yang berguna bagi mereka, seperti pendapatan mereka yang dilebihkan dari  bertugas ditempat tempat biasa. Tak ada gunanya kertas tebal berbingkai dan ditanda tangani Gubernur atau Menteri bagi mereka, tak ada yang bisa dibeli dengan’kertas penghargaan’ itu. Hidup tetaplah terus berjalan, mereka memerlukan uang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka, memenuhi kebutuhan sandang pangan dan papan.

Saya sedih kadang kadang melihat teman teman yang “idealis” dan tetap lama bertugas di pedesaan. Batas antara idealis dan ketidak mampuan sistem kita untuk membuat jenjang karir bagi dokter puskesmas itu sangat tipis. Hanya untuk keluar dan pindah dari Puskesmas saja sudah susah bagi mereka. Jika mereka meminta pindah ke Kepala Dinas maka jawabannya akan selalu, entar, nanti, sedang diusulkan, lagi di proses, menunggu pengganti. Sampai akhirnya mereka bosan cape sendiri. Banyak teman saya yang seumur mereka sampai pensiun tetap berada di Puskesmas. Ada yang salah memang dengan sistem jenjang karir seorang dokter.

Sementara disisi lain, dibentuklah oleh media massa tipe dokter yang ideal. Gampang membentuknya. Munculkan di televisi dan koran berkali kali. Munculkan dokter yang tidak menerima bayaran, yang dibayar hanya dengan ucapan terimakasih. Mereka para Dokter yang berbaju rapi, tampil wawancara di TV memakai jas putih. Mereka tampil seperti dewa, banyak senyum,tidak menerima bayaran, atau dibayar sesuka hati pasien. Operasi gratis. Pembodohan dan penipuan masyarakat memang. Sehingga menimbulkan anti pati masyarakat kepada dokter yang berbayar. Di media massa mereka bentuklah itu, seorang malaikat/dewa, yang rapi, penuh senyuman, dengan peralatan lengkap. Masyarakat berobat, ucapkan terimakasih, pergi. Ideal banget. Lalu disampaikanlah, susah mencari dokter yang masih berjuang tanpa pamrih ditengah tengah era komersial ini. Penyampaiannya di depan TV lagi, yang di tonton puluhan juta rakyat indonesia, berulang ulang lagi. Kacau memang.

Padahal semua yang terjadi ada yang membiayainya. Bisa perusahaan yang menyumbang atau LSM LSM swasta yang mengumpukan dana dari banyak perusahaan dan individu yang menyumbang untuk itu. Kenapa tidak mereka sampaikan juga di Media Massa bahwa Program Pengobatan Massal dan Gratis dokter ini terselenggara berkat sumbangan dari Perusahaan A, atau Keluarga B. Terus terang sajalah. Jangan membuat kondisi dokter umum yang sudah menderita semakin menderita. Tak manusiawi membandingkan mereka yang sudah dibayar perusahaan seolah olah gratis dengan dokter umum kucel yang mengais ngais uang didaerah sulit hanya untuk mencari uang untuk menjalani kehidupan mereka dengan wajar.

Kami para dokter spesialis dan subspesialis tidak keberatan para dokter puskesmas dibayar melebihi seorang spesialis. Sudah wajar mereka mendapatkan imbalan lebih untuk bertugas didaerah sulit dan susah. Bayangkan jika mereka bertugas, dibayar sebesar apapun, kebayang gak bagaimana pendidikan anak anak mereka. Akan jadi siapa anak mereka nanti. Sekali sekali dibawa ke kota oleh orang tuanya yang dokter kaget mereka mereka melihat mall besar besar, mobil bersiliweran banyak sekali, beda dengan kondisi mereka di kampung.

Ada yang salah dengan negara ini dalam memperlakukan dokter, mengakui kesalahan itu akan membuat kita lebih mudah melakukan perbaikan. Mereka adalah anak anak bangsa dan orang orang cerdas yang digaji hanya  dengan sedikit uang plus kebanggaan dan idealisme. Tolong perlakukan mereka secara wajar. Berilah kesempatan untuk orang orang pintar berkembang menjadi sesuai dengan kapasitas dan kemampuan yang mereka miliki.

Demi untuk Indonesia Yang Lebih Baik, saya tulis ini karena saya cinta profesi ini, saya cinta Republik ini, saya cinta negara ini, sungguh sungguh walaupun saya banyak melihat negara lain yang lebih baik dengan profesi dokter yang jauh lebih baik .

Jakarta, 17 Juni 2016.

Dr. Patrianef Darwis, Sp.B (K) V

Topik Terkait